Imam Masjid-Menag Mesti dari NU, Tidak hanya NU Salah Semua. 

Imam Masjid-Menag Mesti dari NU, Tidak hanya NU Salah Semua.

Jakarta – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj minta kader-kader NU ambil peranan semakin besar di dalam penduduk. Termasuk juga di Pemilihan presiden 2019.

Hal tersebut dikatakan Said Aqil dalam sambutannya di Harlah ke-73 Muslimat NU. Said Aqil menggerakkan kadernya untuk lebih bertindak di semua bidang, mulai dari peranan agama, peranan akhlak, peranan kesejahteraan sampai peranan politik.

“Supaya bertindak di tengahnya penduduk. Peranan apakah? Peranan syuhudan diniyan, peranan agama. Mesti kita pegang. Imam masjid, khatib-khatib, KUA-KUA, menteri agama mesti dari NU, jika dipegang tidak hanya NU salah semua,” tutur Said Aqil diterima tepok tangan muslimat NU yang ada, di GBK, Jakarta, Minggu (27/1/2019).

Said menjelaskan sampai kini kader NU memang sudah bertindak banyak di dalam penduduk. Akan tetapi ada satu peranan yang belumlah dikerjakan, yaitu syuhudan syiayah atau peranan politik.

“Peranan ekonomi, peranan kesejahteraan, peranan kesehatan, peranan sosial, peranan masyarakatan. Muslimat telah bertindak. Koperasi-koperasi, usaha perdagangan, yang belumlah satu, syuhudan syiayah, peranan politik. Jadi tahun 2019 mesti menang. Agar NU bertindak syuhudan syiayah,” katanya.

Seperti didapati, calon wakil presiden Ma’ruf Amin adalah ulama NU serta bekas Rais Aam. Ma’ruf mundur selesai didaulat untuk mengikuti Jokowi di Pemilihan presiden 2019 serta digantikan oleh KH Miftahul Akhyar.

Baca Juga : Itu Semua Tidak Benar

Said Aqil awal mulanya sempat menjelaskan, walau bukan partai politik, masyarakat NU terpanggil untuk memenangi tokohnya di Pemilihan presiden 2019. Suport itu akan berlangsung tanpa instruksi dari NU.

Harlah ke-73 Muslimat NU ini didatangi Presiden Jokowi serta isterinya, Iriana. Diluar itu, beberapa petinggi, seperti Ketua PP Muslimat NU sekaligus juga Gubernur Jawa timur dipilih Khofifah Indar Parawansa, Menko Polhukam Wiranto, Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Menteri Pemuda serta Berolahraga Imam Nahrawi, dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pun ikut ada.